Home

News update : Intelektual yang besar ialah intelektual yang peduli terhadap persoalan yang dihadapi bangsanya. Tak mengherankan, Forum Doktor Muslim Peduli Bangsa yang menghimpun Profesor dan Doktor dari seluruh wilayah Indonesia mengadakan diskusi daring untuk membahas berbagai isu strategis kekinian. Bertema “Indonesia di Pinggir Jurang Resesi, Benarkah?”, FGD Online dilakukan pada Sabtu (19/9/2020) pukul 08.00-11.30 WIB. Prof. Dr. Ing Fahmi Amhar (Professor Riset & Intelektual Muslim) memaparkan analisis mendasarnya. Berpengalaman hidup dan mengunjungi lebih dari 40 negara di dunia, khususnya di Eropa ketika mengambil studi sarjana hingga doktoralnya, menjadikan paparannya menarik. “Resesi dapat mengakibatkan penurunan secara simultan pada seluruh aktivitas ekonomi seperti lapangan kerja, investasi, dan keuntungan perusahaan. Resesi sering diasosiasikan dengan turunnya harga-harga (deflasi), atau, meningkatnya harga-harga (inflasi) dalam proses yang dikenal sebagai stagflasi,”ungkapnya di paparan slide materi yang ditampilkan dalam diskusi. *Selengkapnya klik:* https://www.pojokkota.com/2020/09/persoalan-bangsa-ini-sistemik-dua.htmlSudah menjadi tanggung jawab sebagai anak bangsa. Tak cuma bangga sebagai intelektual yang menyandang gelar Professor dan Doktor. Ratusan intelektual ini bereaksi keras dalam FGD Online #6 bertajuk “Indonesia di Pinggir Jurang Resesi, Benarkah?” Diskusi ini dilatarbelakangi kondisi Indonesia yang porak poranda dihajar wabah Covid-19. Ekonomi menjadi taruhan besar bangsa ini. Mampukah keluar dari ancaman resesi atau terlibas ke dalamnya? Dr. Fahmy mengutip beberapa kondisi aktual negara-negara besar yang mulai tumbang dan masuk ke dalam jurang resesi akibat pertumbuhan ekonomi-nya negatif dua kuartal berturut-turut. Terbaru, resesi dialami oleh Amerika Serikat (AS) akibat kontraksi ekonomi hingga minus 32,9 persen pada kuartal II 2020. Sebelumnya pada kuartal I 2020, ekonomi negeri Paman Sam telah mengalami pertumbuhan negatif sebesar 5 persen. Resesi pada kuartal II tahun ini juga menempatkan AS ke kondisi perekonomian terburuk sejak 1947 silam. *Selengkapnya klik:* https://www.pojokkota.com/2020/09/indonesia-di-pinggir-jurang-resesi.html Baca berita selengkapnya di www.pojokkota.com

6 Penyikapan Penting Forum Muslim Peduli Bangsa pada FGD Online Bertema: “Indonesia Berada di Pinggir Jurang Resesi, Benarkah?”

FDMPB [19/9]—Dikusi hangat oleh Forum Doktor Muslim Peduli Bangsa (FDMPB) memantik sikap penting dari pengurusnya. Bertajuk “Indonesia Berada di Pinggir Jurang Resesi, Benarkah?” pada Sabtu (19/9/2020) terdapat 6 poin penyikapan penting.


Respon itu diberikan berkaitan dampak resesi ekonomi yang paling dirasakan oleh masyarakat diantaranya adalah pelemahan daya beli. Hal ini akan melahirkan banyak penduduk miskin baru dan tingkat kemiskinan pun bertambah. Namun, terlalu fokus pada upaya meningkatkan aktivitas ekonomi, tanpa menyelesaikan pandeminya terlebih dahulu, membuat situasi makin tak terkendali. Wabah makin meluas, korban makin meningkat, bermunculan klaster baru penyebaran wabah.


Berdasarkan analisa mendalam dan kritis, maka Forum Doktor Muslim Peduli Bangsa  (FDMPB) menyatakan  sikap sebagai berikut:


1. Bahwa Pemerintah harus lebih serius dan memiliki strategi jitu dalam mengantisipasi dan mencari jalan keluar dari resesi ekonomi yang sudah di depan mata. Namun strategi apapun yang ditempuh oleh Pemerintah, hendaknya tetap menjadikan kesehatan masyarakat sebagai prioritas utama. Jika masalah pandemi (kesehatan masyarakat) dapat diatasi dengan baik, maka ada peluang untuk melakukan pemulilah ekonomi masyarakat.


2. Bahwa resesi yang menimpa negara ini tidak semata-mata sebagai dampak lanjutan dari adanya pandemi Covid-19 yang melanda seluruh dunia, melainkan karena rapuhnya sistem ekonomi yang dipakai oleh negara kita, yaitu sistem ekonomi kapitalis liberal yang selama ini menjadi penyebab krisis demi krisis yang terjadi secara siklikal. 


3. Mendorong seluruh intelektual muslim untuk memberikan masukan-masukan yang konstruktif solutif kepada Pemerintah mengenai langkah-langkah dan strategi yang seharusnya diambil oleh Pemerintah agar negara ini terhindar dari resesi atau krisis ekonomi yang lebih buruk, khususnya dengan meninjau ulang sistem ekonomi yang bercorak kapitalistik liberal yang sudah mengalami proses pembusukan (decaying) dan cenderung self-destructive.


4. Menyeru kepada seluruh intelektual muslim untuk bersama-sama mengkaji dan menguji kelayakan Sistem Ekonomi Islam sebagai sistem yang paling layak untuk menggantikan sistem ekonomi kapitalis liberal maupun sistem sosialis komunis. Secara empirik, Sistem Ekonomi Islam terbukti sebagai sistem ekonomi yang tahan krisis, karena dibangun di atas landasan pengembangan ekonomi riil. Dalam Sistem Ekonomi Islam juga, pengaturan ekonomi dilakukan salah satunya dengan menata pembagian kepemilikan ekonomi secara benar, agar tidak terjadi hegemoni ekonomi. 


5. Menyeru seluruh intelektual muslim dan tokoh umat yang mempunyai kesadaran kritis untuk terus-menerus membangun opini publik bahwa Islam adalah satu-satunya solusi yang terbaik untuk mengatur kehidupan berbangsa dan bernegara guna menuju negara Indonesia yang memiliki ketahanan (resilience) dan kedaulatan (sovereignty) dalam bidang ekonomi.


6. Mendorong agar intelektual muslim selalu konsisten menjadi salah satu pelopor perubahan (agent of change), dengan terus-menerus memberikan penyadaran kepada umat, dalam upaya  untuk membangun peradaban masa depan yang lebih baik dan berkah dengan berlandaskan pada apa yang telah diturunkan oleh Allah SWT.


Demikian pernyataan kami Forum Doktor Muslim Peduli Bangsa. Semoga Allah SWT  memberi kekuatan dan kemudahan bagi bangsa ini untuk mewujudkan kehidupan berbangsa dan bernegara yang lebih tangguh dan tahan terhadap berbagai krisis ekonomi serta lebih barokah.

Alhamdulillah diskusi ini menjadi rujukan umat yang ingin solusi teknis, strategis, dan paradigmatis. Tercatat hampir 2.000 viewers terpantau menyaksikan acara ini melalui Youtube selama acara. Sementara di ruang meeting Zoom, lebih dari 200 pemirsa yang menyaksikan FGD Online ini. Luar Biasa! [hn]

Posting Komentar

0 Komentar