Home

PKAD—Pemberitaan terkait latihan bersama (latma) TNI AD dengan Tentara Amerika Serikat viral di media. TNI AD pun menggelar konfrensi pers. Latihan ini merupakan latihan terbesar. Pusat Kajian dan Analisis Data mengdakan diskusi online via zoom dan youtube. Mengangkat tema “Latihan Bersama Garuda Shield Ke-15 Tentara Indonesia Dan Amerika Serikat, Implikasi Kedigdayaan Militerkah?”, Jumat (30/7/2021). Hadir sebagai narasumber Khairul Fahmi (Institute for Security and Strategic Studies), Marsekal Muda TNI (Purn) H. Amirullah Amin (Pengamat Militer), Dr H. Budi Mulyana, S.IP, M.Si (Dosen Hubungan Internasional). Khiarul Fahmi mengungkapkan “Jika ingin membandingkan kekuatan militer AS dengan Indonesia, maka akan terlalu ketinggian. Namun disisi lain, skala Asia Tenggara, Indonesia memiliki statistik kekuatan militer yang terbesar. Setelah Indonesia posisi kedua diisi Vietnam.” Baca berita selengkapnya di www.pojokkota.com

Hanif Kristianto Beberkan Tiga Dimensi Politik Isu Khilafah di LBH Pelita Umat Jatim


Analis Politik-Media di Pusat Kajian dan Analisa Data (PKAD), Hanif Kristianto membeberkan tiga analisa dari sisi dimensi politik terkait isu khilafah. Kemudian dikaitkan dengan penangkapan pimpinan Khilafatul Muslimin  


"Sebetulnya kalau kita bicara dimensi politik mengenai isu-isu penangkapan, maka terdapat tiga hal yang bisa dilihat. Pertama, ini bisa menjadi signal dari penguasa kepada rakyat untuk memunculkan kembali sentimen-sentimen keagamaan. Sebetulnya harapan kita semenjak selesainya pilpres kemarin itu, sentimen keagamaan itu sudah hilang. Sementara faktanya tidak hilang,"bebernya di chanel YouTube LBH Pelita Umat Jawa : Menyoal Kriminalisasi dan Monsterisasi Ajaran Khilafah, Sabtu (18/06/22). 


Kemudian yang kedua lanjutnya, khilafah yang selama ini diketahui sebagai sebuah sistem pemerintahan. Sebagaimana yang terdapat dalam kitab kuning dan bahkan empat imam mazhab mewajibkan adanya seorang khalifah, sehingga bisa menerapkan syariat secara kaffah. Sekarang masuk dalam dimensi politik sehingga di kaitkan dengan Khilafatul Muslimin 


"Padahal Khilafatul Muslimin walaupun punya struktur kenegaraan tapi tidak memiliki legitimasi hukum dan kekuasaan. Hanya sekadar skup kelompok atau jama'ah. Dan yang mengherankan kalau diamati dari sisi politik, kondisi ini senantiasa dimunculkan seperti halnya dulu dimunculkannya NII atau DITII. Ketika aspirasi umat menginginkan penerapan syari'at tapi kemudian itu diamputasi atas dasar bermacam-macam. Seperti saat ini yang menyatakan ini melanggar norma-norma hukum, UUD 1945, pancasila, demokrasi dan kebinekaan ,"tuturnya. 


Lalu pelajaran ketiga dari dimensi politik menurutnya, itu berkaitan dengan pengurusan urusan kehidupan rakyat. Penguasa saat ini nampaknya ingin sejenak mengalihkan perhatian rakyat agar tidak fokus pada persoalan-persoalan kebangsaan saat ini. Sebenarnya dilematis khususnya terkait dengan persoalan ekonomi, budaya, sosial dan politik. 


"Sehingga kalau diamati khilafah itu hal yang biasa saja, tapi karena digembor-gemborkan oleh media seolah-olah berbahaya dan bahkan lebih berbahaya dari utang negeri ini yang numpuk hingga 7000 trilyun. Dan ini yang harus disadari oleh rakyat,"tutupnya.

Posting Komentar

0 Komentar