Home

PKAD—Chanda Purna Irawan menilai vonis HaErEs dan Pinagki ini adalah tindakan hukum yang berat sebelah sekaligus zalim. Jika memang kebohongan dianggap sebagai pidana, maka mestinya pejabat negara yang membuat statement atau kampanye yang tidak ditunaikan itu dianggap telah berbohong dan harus dipidana. Chandra Purna Irawan kemudian menyoroti mobil esemka, “Katanya ada mobil esemka, kok saya belum pernah lihat mobil merk itu ya? Nah kalau memang itu tidak nyata, berarti itu bohong dan bisa dipidana”, protesnya pada Insight #40 PKAD, Jumat, (25/6/2021). Menurut Chandra, perasaan baik-baik saja itu tidak bisa dipidana karena sifatnya privasi, hanya yang bersangkutan yang merasakannya. Sah-sah saja saat dia merasa baik-baik saja, meskipun sedang sakit, corona misalnya. Saat ditanya ada apa sebenarnya di balik vonis HaErEs ini, Chandra mengaku, ada beberapa keanehan. “Yang pertama, sebelum beliau ke Arab Saudi itu sudah berapa kali ditetapkan sebagai tersangka. Kedua, sampai di Arab infonya beliau juga terus dipantau. Ketiga, sampai di Indonesia, disambut ribuan jamaah. Nah, disini saya melihatnya aneh, kenapa dibiarkan sampai memasuki area bandara, seolah agar ada dasar atau alasan untuk diperkarakan”, paparnya. Baca berita selengkapnya di www.pojokkota.com

Jawaban Menakjubkan Ferdinand Hutahaean Saat Di Tanya BENDERA TAUHID, HTI, dan KHILAFAH

Di sela sela reuni 212 kami berkesempatan memwawancarai Pak Ferdinand Hutahaean, tentang reuni 212 ini, tentang bendera tauhid hinga khilafah dan HTI, Tak disangka jawaban pak Ferdinand membuat kami terkejut.

"Saya tidak bisa berkata apa-apa, Semuanya  campur disini. Rasa haru penuh ukhuwah,  persatuan berkumpul disini" ungkapnya dalam wawancara singkat tersebut.

Simak video lengkapnya berikut ini:


Posting Komentar

0 Komentar