Home

PKAD—Chanda Purna Irawan menilai vonis HaErEs dan Pinagki ini adalah tindakan hukum yang berat sebelah sekaligus zalim. Jika memang kebohongan dianggap sebagai pidana, maka mestinya pejabat negara yang membuat statement atau kampanye yang tidak ditunaikan itu dianggap telah berbohong dan harus dipidana. Chandra Purna Irawan kemudian menyoroti mobil esemka, “Katanya ada mobil esemka, kok saya belum pernah lihat mobil merk itu ya? Nah kalau memang itu tidak nyata, berarti itu bohong dan bisa dipidana”, protesnya pada Insight #40 PKAD, Jumat, (25/6/2021). Menurut Chandra, perasaan baik-baik saja itu tidak bisa dipidana karena sifatnya privasi, hanya yang bersangkutan yang merasakannya. Sah-sah saja saat dia merasa baik-baik saja, meskipun sedang sakit, corona misalnya. Saat ditanya ada apa sebenarnya di balik vonis HaErEs ini, Chandra mengaku, ada beberapa keanehan. “Yang pertama, sebelum beliau ke Arab Saudi itu sudah berapa kali ditetapkan sebagai tersangka. Kedua, sampai di Arab infonya beliau juga terus dipantau. Ketiga, sampai di Indonesia, disambut ribuan jamaah. Nah, disini saya melihatnya aneh, kenapa dibiarkan sampai memasuki area bandara, seolah agar ada dasar atau alasan untuk diperkarakan”, paparnya. Baca berita selengkapnya di www.pojokkota.com

300 Professor dan Doktor Berkumpul Menyingkap Agenda Penghapusan Ajaran Islam dan Pengarusutamaan Islam Moderat


FDMPB—Informasi dari Kemenag yang menganulir sejumlah materi ajaran agama Islam yang diklaim memuat ajaran radikal dalam sudut pandang Islamophobia, dengan menghapusnya di ratusan buku mata pelajaran sembari menggantinya dengan materi Islam Moderat adalah langkah kebijakan yang sangat berbahaya. Patut diduga penuh dengan agenda deradikalisasi aqidah umat Islam dalam bingkai war on radikalisme yang sejatinya war on Islam. Atau dengan kata lain ada agenda pendangkalan aqidah umat secara terstruktur, sistematis dan masif.

Untuk itulah Forum Doktor Muslim Peduli Bangsa (FDMP) berkumpul dalam FGD Online, Sabtu (11/7/2020) pukul 08.00-11.30 WIB. Hadir narasumber dari kalangan intelektual muslim peduli bangsa:

1 Prof. Dr. Syahidin, M.Pd (Dosen PAI UPI & Ketua Dewan Pembina DPP ADPISI)
2 Prof. Dr-Ing. Fahmi Amhar (Cendekiawan Muslim)
3 Assoc. Prof. Dr. Hamid Fahmy Zarkasyi, M.A., M.Phil ) (Direktur Pascasarjana UNIDA)
4 Dr. Hadiyanto A. Rachim, S.Sos., M.I.Kom. (Dosen FISIP & PAI UNPAD)
5 Dr. Ahmad Sastra, M.M. (Dosen Filsafat Pascasarjana UIKA Bogor)
6 KH. Thoha Yusuf Zakariya, Lc. (Pengasuh PP Al Ishlah Bondowoso)
7 Dr. Faqih Syarief, M.Si (Sekjen Forum Doktor Muslim Peduli Bangsa)

   ®• Baca Juga : 200 Tokoh Nasional dan Aktivis Diskusi Khilafahisme vs Komunisme

Acara dipandu oleh Dr. Hafidz Widodo dengan penuh antusias dan pemantik yang apik. Pukul 08.00 WIB acara dimulai. Sebagai Keynote Speaker KH Dr. Fahmy Lukman, M.Hum (Direktur INQIYAD). Di awal beliau menjelaskan bahwa “Islam telah membawa kesejahteraan bagi seluruh umat manusia. Bahkan keadilan dan kesejahteraan untuk agama lain.”

“Bahkan, sejarahwan Barat yang bukan muslim telah mengungkapkan banyak hal. Semisal Thomas W Arnold dalam The Pricing of Islam bahwa Perlakuan muslim dan sistem islam yang ada pada saat itu oleh pemerintah Turki Utsmani setelah 2,5 abad telah memberikan contoh toleransi yang sebelumnya tidak dikenal di daratan Eropa,” tambahnya panjang lebar.

Selain itu, Karen Amstrong  dalam History of Jerusalem menyatakan bahwa orang-orang Yahudi menikmati zaman keemasan Islam di Spanyol.

Dr. Fahmy Lukman menandaskan bahwa sejarawan memuji Islam dan sistem Islam yang mampu ciptakan kesejahteraan. Fakta sejarah itu telah mematahkan tuduhan tidak benar terkait Islam. Misalnya menuduh jihad dengan terorisme dan hukum Islam yang melanggar hak asasi manusia.

“Jika mereka yang notabenenya bukan muslim memuji Islam, maka sebagai muslim seharusnya bangga dengan ajaran Islam. Untuk itulah mari menggali lebih dalam Islam dan mengkajinya. Dibutuhkan kejujuran intelektual (intellectual honesty) untuk memandang Islam lebih utuh,”pesannya.

Poin penting yang disampaikan Dr. Fahmy ialah bahwa ajaran Islam seharusnya dipandang dari sudut pandang Islam, bukan dipandang dari sudut pandang sekularisme, pluralisme, dan liberalisme. Akhirnya, ajaran Islam akan dimaknai berbeda. Diskusi hari ini sebagai respon terhadap kondisi yang ada. Pembahasannya secara intelektual dengan menjunjung tinggi Intellectual Honesty. Serta memandang Islam dan sejarah islam dengan cara pandang yang baik dan benar.

Diskusi masih berlangsung. Secara bergantian pembicara menyampaikan materinya. Tampak peserta di Zoom Meeting dan Live You Tube menyimak dengan antusias. Tujuannya mencerdaskan umat dan membebaskan dari belenggu pemikiran dan agenda jahat musuh-musuh Islam.[hn]

Simak Live Streamingnya di Kanal Youtube berikut ini : https://www.youtube.com/watch?v=I5k5tIZFvsc

Posting Komentar

5 Komentar

  1. Karena di khilaafah yg non muslim tak boleh jadi kholiifah, maka indonesia tak mau dg kholiifah.

    di indonesia yg non muslim boleh mencalonkan diri jadi presiden, tapi bila tak adil, tak benar tentu diprotes oleh rakyat.

    BalasHapus
  2. Islam rahmatan lil'aalamiin...tidak hanya terbatas hanya Rahmat bagi umat Islam, tapi umat non muslim juga merasa terayomi. Disinilah nilai plus ajaran Islam yg universal yg dibawa oleh Baginda Rasulullah Muhammad SAW.

    BalasHapus
  3. Allah akan menolongmu ..maksudnya apa tuh IKLAN ..apa TUJUAN IKLANNYA .NON ISLAM ?

    BalasHapus
  4. Islam itu ttp rahmat buat seluruh makhluk ALLOH...dri zaman nabi Adam a.s sd nabi penutup para nabi Muhammad s.a.w..wlw pun di benci jgnlah kita mmbenci ..wlw disakiti kita sabar..tapi klw sdh berpegang pd qur'an sunnah yg dicontohkn oleh nabi dan shabatnya kita terus bersiaga mmbela al haq demi semua makhluk krn kita adalah khalifah Alloh di bumi....

    BalasHapus
  5. Islam itu ttp rahmat buat seluruh makhluk ALLOH...dri zaman nabi Adam a.s sd nabi penutup para nabi Muhammad s.a.w..wlw pun di benci jgnlah kita mmbenci ..wlw disakiti kita sabar..tapi klw sdh berpegang pd qur'an sunnah yg dicontohkn oleh nabi dan shabatnya kita terus bersiaga mmbela al haq demi semua makhluk krn kita adalah khalifah Alloh di bumi....

    BalasHapus